Monday, January 18, 2016

Kisah Siak Masjid

Sekadar hiasan
Ada dua sahabat yg terpisah cukup lama; Ahmad dan Zainal Abideen. Ahmad cerdik dan pintar, tapi kurang beruntung secara ekonomi. Sedangkan Zainal Abideen adalah seorang yg biasa-biasa saja.

Setelah terpisah cukup lama, keduanya bertemu di tempat yg istimewa; di koridor wudhu, koridor tandas sebuah masjid megah dgn infrastruktur yg cantik, yg memiliki sisi pandang pergunungan serta kebun teh yg terhampar hijau di bawahnya. Sungguh indah mempersona.

Zainal Abideen sekarang adalah seorang ahli perniagaan yang berjaya, Tapi tetap menjaga jatidiri seorang muslim yang mukmin. Lazimnya setiap kali keluar ke kota, dia sempatkan dirinya untuk singgah dimasjid dimana yg ia lalui. Untuk memperbaharui wudhu, dan sujud syukur. Jika masih dapat waktu yg diperbolehkan solat sunat, maka ia akan solat sunat juga sebagai tambahan.

Seperti biasa, ia tiba di Puncak Pas, Bogor. Ia mencari masjid, dan bergegas masuk ke masjid yg ditemuinya
Di sanalah dia ditemukan dengan kawannya. Cukup terperanjat Zainal Abideen. Ia tahu sahabatnya ini berasal dari keluarga tak punya harta, tapi pintarnya MasyAllah, luar biasa.
Zainal Abedeen tidak menyangka, bila hampir dua puluh tahun kemudian ia menemukan Ahmad sebagai tukang jaga atau siak di masjid itu.!

“Maaf, kamu Ahmadkan ? ..kawan sekolah menengah saya dulu?”.
"Ya, saya" jawap Ahmad.
Lalu berpelukanlah mereka.
“Hebat sekali kamu ya Zainal Abideen, MasyAllah"

Puji Ahmad saat melihat Zainal Abideen yang segak bergaya korporatnya. Lengan yg digulungnya untuk mengambil wudhu, menyebabkan jam mewahnya terlihat .

“Ah, biasa ja…”balas Zainal Abideen
Zainal Abideen merasa hiba.. Ahmad dilihatnya sedang memegang kain mop. . seluarnya disentengkan, dan kopiahnya ditarik ke belakang sehingga dahinya yang lebar terlihat jelas.

“Mad… Ini kad nama saya…”.Ahmad melihat.
“Pengarah Urusan ! Wahh, hebat."
“Mad, nanti habis solat, kita sembang ya. Maaf, kalau kamu berminat, di pejabat saya ada pekerjaan yg lebih baik dari sekedar siak di masjid ini. Maaf…”.Tegas Zainal Abideen ikhlas nak bantu kawan lamanya

Ahmad tersenyum kegembiraan. Ia mengangguk.
“Terima kasih ya.. Selesaikan saja dulu solatnya. Saya pun nak selesaikan pekerjaan bersih-bersih dulu… Silakan ya "balas Ahmad.

Sambil wudhu, Zainal Abideen tidak habis-habis berfikir. Mengapa Ahmad yang pintar, tapi cuma kerja sebagai siak di masjid? Ya, meskipun tidak menjadi kesalahan pekerjaan sebagai siak , tapi siak… ah, fikirannya tidak mampu memahamkan situasi Ahmad.
Air wudhu membasahi wajahnya…
Sekali lagi Zainal Abideen melewati Ahmad yang sedang membersih lantai masjid. Andai saja Ahmad mengerjakan pekerjaannya ini di pejabat, maka sebutannya bukan siak. Melainkan “office boy”.

Tanpa sedar, ada yang solat di belakang Zainal Abideen. Sama-sama solat sunat agaknya.
Ya, Zainal Abideen sudah solat fardhu di masjid sebelumnya.
Zainal Abideen sempat melirik..
“Barangkali ini kawannya Ahmad…”, gumamnya.
Zainal Abideen menyelesaikan doanya secara ringkas. Bingkas dia bangun untuk berbicara dengan Ahmad.

“Encik,” tiba-tiba anak muda yang solat dibelakangnya menegur.
“Iya dik..?” 
“Encik, kawan lama dengan Haji Ahmad…?”
“Haji Ahmad yang mana…?”
“Itu, yg Encik bersembang tadi…”
“Oh… Ahmad?
Ya, kenal.
Kawan saya dulu di sekolah, dah haji dia?”
“Dari dulu sudah haji encik. Dari sebelum beliau bangunkan masjid ini…”.
Kata adik itu cukup mengejutkan.
Tapi cukup menampar hatinya Zainal… Dari dulu sudah haji…?
Dari sebelum beliau bangunkan masjid ini…?

Anak muda ini kemudian menambah, “Beliau orang hebat, tawadhu’. Sayalah siak masjid ini yg sebenar. Saya pekerja beliau. Beliau yg bangunkan masjid ini di atas tanah wakafnya sendiri. Beliau membina sendiri masjid indah ini, sebagai masjid transit mereka yg mahu solat.

Encik nampak mall megah di bawah sana? Juga hotel indah di seberangnya? Itu semua milik beliau... Tapi beliau lebih suka menghabiskan waktunya di sini. Bahkan salah satu kesukaannya, aneh... Iaitu gemar menggantikan tempat saya. Kerana suara saya bagus, kadang-kadang saya disuruh mengaji dan azan saja…”. tambah anak muda itu.

Terdiam Zainal Abideen, entahlah apa yg ada di hati dan di fikirannya.

Bagaimana menurut kita ?
Jika Haji Ahmad itu adalah kita, mungkin saat bertemu kawan lama yang sedang melihat kita membersihkan toilet, segera kita memberitahu siapa kita yang sebenarnya.
Dan jika kemudian kawan lama kita ini menyangka kita siak masjid, maka kita akan menyangkal dan kemudian menjelaskan secara detail begini dan begitu. Sehingga tahulah kawan kita bahawa kita inilah pewaqaf dan yg membangun masjid ini.
Tapi kita bukan Haji Ahmad. Dan Haji Ahmad bukannya kita. Ia selamat dari rosaknya nilai amal, Tenang saja. .
Haji Ahmad merasa tidak perlu menjelaskan apa-apa. Dan kemudian Allah yang memberitahu siapa dia sebenarnya... jika Allah kehendaki.
MasyAllah.
(Orang yg ikhlas itu adalah orang yang menyembunyikan kebaikan2nya, seperti ia menyembunyikan keburuk2anya)

Jika anda berminat Untuk mendapatkan produk Shaklee anda boleh hubungi saya untuk mendapatkan konsultasi secara percuma:-    
Facebook: Natural-Beauty-With-Natural-Supplement/       
Shaklee ID: 1027990
Emel/ YM: soffiah_ms@yahoo.com
SMS/whatapps: 013-4505852 

 


0 comments:

Post a Comment